Warning: preg_match_all() expects parameter 2 to be string, array given in /home/binaswad0307/public_html/bs3/wp-includes/functions.php on line 4894

Warning: strpos() expects parameter 1 to be string, array given in /home/binaswad0307/public_html/bs3/wp-includes/functions.php on line 4899

Warning: mb_substr() expects parameter 1 to be string, array given in /home/binaswad0307/public_html/bs3/wp-includes/functions.php on line 4899

Warning: preg_match_all() expects parameter 2 to be string, array given in /home/binaswad0307/public_html/bs3/wp-includes/functions.php on line 4894

Warning: strpos() expects parameter 1 to be string, array given in /home/binaswad0307/public_html/bs3/wp-includes/functions.php on line 4899

Warning: mb_substr() expects parameter 1 to be string, array given in /home/binaswad0307/public_html/bs3/wp-includes/functions.php on line 4899

Warning: preg_match_all() expects parameter 2 to be string, array given in /home/binaswad0307/public_html/bs3/wp-includes/functions.php on line 4894

Warning: strpos() expects parameter 1 to be string, array given in /home/binaswad0307/public_html/bs3/wp-includes/functions.php on line 4899

Warning: mb_substr() expects parameter 1 to be string, array given in /home/binaswad0307/public_html/bs3/wp-includes/functions.php on line 4899

Warning: dirname() expects parameter 1 to be string, array given in /home/binaswad0307/public_html/bs3/wp-content/plugins/polylang/modules/wpml/wpml-config.php on line 53

Warning: dirname() expects parameter 1 to be string, array given in /home/binaswad0307/public_html/bs3/wp-content/plugins/polylang/modules/wpml/wpml-config.php on line 53

Warning: dirname() expects parameter 1 to be string, array given in /home/binaswad0307/public_html/bs3/wp-content/plugins/polylang/modules/wpml/wpml-config.php on line 53

Warning: basename() expects parameter 1 to be string, array given in /home/binaswad0307/public_html/bs3/wp-content/plugins/wp-optimize/wp-optimize.php on line 201

Warning: basename() expects parameter 1 to be string, array given in /home/binaswad0307/public_html/bs3/wp-content/plugins/wp-optimize/wp-optimize.php on line 201

Warning: basename() expects parameter 1 to be string, array given in /home/binaswad0307/public_html/bs3/wp-content/plugins/wp-optimize/wp-optimize.php on line 201
Gibran Sukses Saingi Jokowi | binaswadaya.org      

Gibran Sukses Saingi Jokowi

Bila Gibran Rakabuming tenar karena nebeng nama Jokowi, itu biasa. Semua anak raja, presiden dan perdana menteri di dunia ini melakukan hal itu. Dan mereka tenar, terkenal dan dipuja bak selebritis.

Namun Gibran, putera sulung Jokowi tidak melakukan itu. Seperti ayahnya Jokowi yang merintis jalan tenarnya sendiri, Gibran juga meniti dunianya sendiri: dunia katering, dunia olah dan saji makanan.

Gibran fokus dengan dunia catering. Dia terus mengotak-atik berbagai menu, sajian dan maunya lidah orang. Gibran terus berinovasi, terus berpromosi dan meningkatkan terus manajeman sumber daya dan mutu. Dia sadar bahwa tanpa inovasi, promosi dan manajemen yang baik, maka usahanya akan bangkrut, ketinggalan jaman dan ditinggal pelanggannya. Sekarang berkat kegigihannya, usaha catering Gibran telah sukses dan bermain pada skala besar.

Luar biasa. Dalam meraih kesuksesan, Gibran sama sekali tidak menghiraukan nama tenar ayahnya. Untuk membuktikannya di depan publik, Gibran tidak mau kalau dia dipanggil sebagai putera Presiden, tetapi putera Jokowi.

Ia memasang wajah kecut bila ada media yang mewawancarainya. Dan justru itulah salah satu ciri uniknya yang membuat namanya semakin tenar. Gibran berbeda dengan anak pejabat lain yang sangat bangga diwawancarai media dan berlindung di balik nama tenar dan kekuasaan ayahnya.

Gibran nyatanya semakin tenar, dan semakin tenar bukan karena nebeng nama besar ayahnya, Jokowi. Gibran tenar karena mental gigihnya untuk membuka usaha sendiri, berjuang sendiri dan berbeda sendiri.

Bukan tidak mustahil kelak, Gibran dikenal bukan karena anak seorang presiden, tetapi karena seorang pionir, seorang pencetus, seorang inovatif hebat terbaik di bidang katering makanan. Itulah jalan tenar gaya Gibran.

Sebagai seorang putera Jokowi, Gibran berusaha keras untuk menyaingi ayahnya. Jika Jokowi tenar berkat ide mobil Asemkanya, ide blusukan gilanya dan baju kotak-kotaknya, Gibran tidak mau mencontoh itu.

Gibran terpacu untuk menemukan caranya sendiri menjadi tenar secara unik. Ya, sama seperti ayahnya yang tenar dengan cara unik luar biasa. Dan ternyata, Gibran mulai berhasil. Ia berhasil dalam memajukan usahanya, dunia katering dan bukan dunia mebel seperti ayahnya.

Gibran-Raka-malesbanget-com

Gagal Ikuti Herman Hery

Jika Herman Hery dapat dengan leluasa menggunakan kekuasaannya sebagai anggota DPR dan para pelindungnya PDIP, tidak demikian dengan Gibran Rakabuming.

Gibran bisa saja menggunakan kekuasaan ayahnya untuk memonopoli usaha catering di Solo lalu merambah ke Surabaya, Bandung, Semarang dan Jakarta. Mungkin banyak orang yang ketakutan dan mau tunduk pada maunya Gibran.

Gibran bisa saja belajar kepada putera para presiden sebelumnya yang sukses menjadi pengusaha berkat nebeng pada nama dan kekuasaan ayahnya. Namun Gibran jelas gagal mencontoh Herman Hery yang tenar berkat makiannya kepada perwira Polisi di NTT.

Sebagaimana diberitakan, Herman Hery, anggota DPR Senayan, anggota komisi III DPR yang membidangi hukum, dengan pongahnya memaki-maki seorang perwira polisi, Albert Neno, yang telah menyita barang dagangannya berupa minuman beralkohol. Tetapi apa yang terjadi kemudian? Berkat kekuasaan yang ada di genggamannya, Herman Hery berhasil memaksa Kapolda NTT untuk mengembalikan barang sitaan yang telah mereka lakukan.

Itu pertama kali dalam sejarah. Barang sitaan dikembalikan oleh polisi kepada pemilik barang. Padahal tindakan polisi itu jelas-jelas sudah sesuai dengan aturan. Bukan hanya itu, Herman Hery juga ‘sukses’ membuat Kapolda NTT dicopot dari jabatannya. Dan bukan tidak mungkin, laporan polisi kepada polisi atas makian Herman Hery itu justru menjadi blunder bagi si polisi yang melapor, Albert Neno. Sungguh luar biasa.

Nah itulah contoh bagaimana menggunakan kekuasaan. Ya, kekuasaan untuk mengamankan bisnis dan bisnis untuk meraih kekuasaan. Hal yang telah dilakukan oleh Herman Hery itu bisa menjadi ilham bagi Gibran. Dia bisa menggunakan jasa preman, polisi, untuk mengintimidasi pelaku usaha catering lainnya di Solo.

Namun Gibran tidak melakukannya. Justru dia mengajari rakyat Indonesia dan dunia bagaimana seharusnya menjadi anak presiden. Gibran mencetuskan ide baru, ide luar biasa bagaimana contoh menjadi anak presiden yang terkenal.

Bagi Gibran, menjadi anak seorang Presiden, berarti, harus menjauh, tidak ikut campur, tidak boleh berkolusi dengan ayahnya. Menjadi seorang anak Presiden berarti menjadi cambuk bagaimana caranya merintis jalan sendiri, mencari makan sendiri dan menjadi tenar sendiri.

Adalah hal yang tabu, amat dilarang, jika anak seorang presiden, ikut-ikutan nebeng nama ayahnya. Itulah aturan yang dibuat sendiri oleh Gibran. Mungkin bagi seorang Gibran, adalah hal yang sangat menjijikkan, kotor dan amat memalukan jika ia menggunakan nama ayahnya agar mudah mendirikan perusahaan, mendapat saham cuma-cuma di sebuah perusahan, mendapat pinjaman dari bank atau mendapat kemudahan-kemudahan istimewa dalam berbisnis.

Bagi Gibran, KKN (kolusi, Korupsi dan Nepotisme) adalah hal yang amat hina. Itulah sebabnya Gibran tidak merendahkan derajat keluarganya dengan memanfaatkan jabatan dan kekuasaan yang dimiliki ayahnya.

Gibran dengan sadar menjauhi jabatan ayahnya yang telah menjadi presiden. Gibran justru terpacu dan harus bermental baja untuk merintis usaha sendiri dari awal dengan proses jatuh-bangunnya. Dan ternyata ia berhasil. Ya, berhasil menyaingi ayahnya Jokowi untuk menjadi sukses dan tenar dengan jalan sendiri. Sebaliknya, Gibran gagal mengikuti anak-anak presiden sebelumnya dan juga politikus Herman Hery. Salam Kompasiana, Asaaro Lahagu

Sumber : http://www.kompasiana.com/lahagu/gibran-sukses-saingi-jokowi-gagal-ikuti-herman-hery_568a233e4723bd0d054a186a

Pertanianku — Beragam jenis tanaman buah biasa dibudidayakan dengan berbagai car [...]

Pertanianku — Cara menyuburkan tanah bisa dilakukan dengan pemberian pupuk. Sela [...]

Pertanianku — Penggunaan bahan alami untuk menyuburkan tanah sudah digunakan sej [...]

Pertanianku — Bagaimana trik agar jagung manis berbuah lebat? Ya, siapa yang tid [...]

Pertanianku — Ada beberapa jenis anggur yang tersebar di seluruh dunia. Salah sa [...]

Pertanianku — Bisnis beternak ayam kampung sangat menjanjikan. Bagaimana tidak? [...]

Pertanianku — Sejak dulu, daun jambu biji dipercaya dapat mengatasi diare. Untuk [...]

Pertanianku — Apakah Anda ingin memelihara tanaman hias air? Ada banyak jenis ta [...]

Pertanianku — Jenis sapi perah alias sapi penghasil susu ada banyak jenisnya. Sa [...]

Pertanianku — Berbagai cara mengupas mangga bisa dipraktikkan untuk menikmati bu [...]

RSS Error: WP HTTP Error: cURL error 28: Connection timed out after 10000 milliseconds